Wednesday, April 28, 2010

Bukan Janji

Kau lupa lagi?
Dia bukan mungkir janji
Tapi pesan dia pada aku
Dia tak pernah berjanji
Mungkin takut tidak terturuti
Tapi aku rasa istimewa jika aku punya janji dari dia
Tapi bukan janji palsu
Kadang aku lemas menunggu
Kadang aku benci termangu
Hanya mampu diam
Tidak perlu diluah padanya
Bimbang disalah erti
Aku dibilang mahu bergaduh, mahu bertengkar
Bukan maksudku
Bukan niatku
Nawaitu mahu mengadu

Ah
Biarlah
Mungkin dia akan mengerti

Biarlah
Aku akan terus menanti

Sunday, April 18, 2010

Jiwa Mati

Gelak tawa
Pecah hening sunyi malam
Walau sekuat mana tawa
Gelap direlung jiwa
Sepi
Kosong
Sunyi

Sorak riuh
Bingit didalam ribuan manusia
Walau sekuat mana desing ditelinga
Pilu melilit jiwa
Sepi
Kosong
Sunyi


Sunday, April 11, 2010

Lewat

Hampir enam pagi
Mata kuyu
Aku letih
Biar aku beradu

Saturday, April 10, 2010

Murahan Terdesak

Sialan si jalang
Murahan terdesak
Pasti engkau mahu merosak segala
Yang bukan layak untuk keturunanmu

Aku tahu pergerakkanmu
Aku hidu persis jalangmu

Friday, April 9, 2010

Teman Si Pelangi, Sahabat Sang Gerimis

Sejak dilahirkan
Mula mengenal alam
Dunia warna warni
Warna si indah
Warni si pelangi
Tiap petang menjenguk
Luar tingkap hujan ribut
Terlena dibuaian
Botol susu terjatuh menyentap lamunan
Bingkas dari tempat beradu
Menjengah di muka pintu

"Eh...hujan dah berhentilah?"

Pujuk rakan, sinar mentari...

"Wah! ada pelangi lagi!"

Itu aku...monolog diri tak pernah mati
Tersenyum melihat pelangi
Kiri kananku tak diendah lagi
Masakan ibu teriak tidak peduli
Biarlah aku nak rasa semua ini
Jangan panggil namaku lagi!
Jangan teriak nanti ayah dengarlah!

Ibu melihat dari jauh
Memasang mata tak pernah terleka
Aku berlari melompat sesuka hati
Temanku si warna warni yang kaku melantun diri
Dikejar kesana kemari
Tertawa sendiri dalam dunia penuh imaginasi

Senja melabuh tirai
Azan merawang dilangit jingga
Tanpa dijerit
Tanpa diteriak
Aku pantas pulang
Temui ayah yang bercekak pinggang

"Tidak mengapa...Aku pulang tepat pada masa.
Tidak perlu takut.Rotan sudah aku sorokkan."

Tertawa sendirian
Menatap awan kelabu
Bukan murung
Bukan cemburu
Imaginasi melakar dan jiwaku teruja
Sabar menanti
Pasti si warni pelangi datang kembali
Pelangi, temanku tak pernah berbicara
Namun aku mengerti dia di setiap jalur warna

Ibu tajam memerhati
Kain jemuran perhatian diberi
Masa berlalu pantas

"Eh...langit cerah? Mengapa ada rintik air turun?"

Menyusup ruang belakang rumah
Tempat kecil namun indah
Juraian air dingin menitis di ubun
Terasa nyaman dihati terlalu gembira
Memercik dingin air seluruh tubuhku
Melompat mahu merentap butir kilau dari langit

Gerimis, sahabat pilu namun bererti
Bukan pilu yang ku lihat
Aku faham dirimu itu mendamaikan jiwa
Walau engkau tak pernah berbicara
Jangan pilu lagi gerimis
Aku pasti datang setiap kali langit menangis
Aku sahabatmu sekarang
Jangan berhenti, luahkan apa yang bersarang

Puas berbicara?
Aku pulang, ibu tiada --

"Bagus! Mahu salin pakaian, boleh lena."

Menatap langit makin membiru
Aku mengerti, si gerimis sudah berlalu
Mungkin dia bersama teman di balik awan
Terlena disisi ibu, ditemani kalbu yang aman.

Thursday, April 8, 2010

Selamat Hari Jadi Papa!

Papa,
Aku yang paling sulung
Dipeluk
Dicium
Bergurau
Bergaduh
Jerit tengking
Menangis
Dihadapanmu
Tapi tak pernah puas
Mungkin anakmu masih kecil dimatamu

Papa,
Anakmu ini
Sanjung tinggi dirimu
Tinggi imanmu
Tak terbandingkan
Teguh prinsipmu
Tak terlawankan

Papa,
Bimbing anakmu
Biar kelak seperti kamu
Tunjukkan jalan
Agar tidak ketinggalan
Maafkan salahku
Agar tenang fikiranku

Papa,
Tak mampu aku balas budimu
Mendidiku,mengasuhku
Mama sentiasa disisi
Bagai cahaya putih berseri
Setiap hari berdoa
Bahagia untuk keluarga
Kelak syurga diakhirat nanti...



Kamu Adalah

Tak perlu
Tinggalkan
Aku ingin
Temani
Dirimu
Aku rindu kamu

Langkahku
Yakinkan aku
Milikmu
Nafasmu
Menyentuh
Aku rindu kamu

Separuh hatiku pergi untukmu
Dan biarlah
Aku temanimu

Separuh nafasku ada bersamamu
Dan biarlah...

Kamu adalah nafasku hembuskan
Kamu adalah darahku perlukan
Kamu adalah jantungku cintai
Kamu adalah jiwaku perlukanmu...

Lagu dan lirik sepenuhnya oleh Muhammad Zedren (Ojex-Grey Sky Morning)

video

Cinta Tidak Terhitung

Ku bilang satu, dua, tiga..dan seterusnya.
Aku jadi bingung sebentar
Apa cinta adalah kebaikan?
Kebaikan itu terus dihitung..
Maka cinta itu turut terhitung?
Adakah manusia lihat dari kebaikan maka cinta turut terbeli?
Aku tak mampu jadi semua itu.
Kerna manusia lumrah melakukan kesilapan,
Mujur dari kesilapan aku berubah menjadi lebih baik.
Aku bukan lahir dari kalangan para sahabat,
Kelakuanku juga tidak murni segala.
Jika dihitung kebaikan,
Belum tentu aku bisa dekati cinta.
Mereka kata cinta dan manusia adalah lumrah.
Sejenak terfikir, kalau begitu mengapa harus jadi sempurna?
Bukan semua hamba-Nya sama?
Cinta sesama manusia terlalu rumit.
Tidak berputus asa, cuma menjangka.
Jadi diriku insan biasa.
Miliki tuhan, mahu jadi hamba yang takwa.
Kerna aku tahu, Dia tahu.
Cintaku pada-Nya tidak akan dipersia.

Tuesday, April 6, 2010

Angan Sendiri Dalam Interaksi Mobiliti

Ianya begitu cepat
Bukan secara fizikal
Kadang-kadang aku terfikir
Hal-hal terjadi begitu saja.

Perasaan ini akan berakhir.
Fikiran ini berhenti untuk menjangka
Apa mata untuk melihat?
Apa telinga mendengar?
Kesepian berlaku masa ke masa
Kekosongan mengisi gerakan.
Terjadilah adegan memuaskan.
Kepuasan perjuangan sementara
Harap bersedia untuk berhenti sejenak.

Saat ke minit...
Minit ke jam...

Sementara memudar
Sementara berlaku
Ianya tetapkan berulang.

Monday, April 5, 2010

Rumit

Disini aku bertempat
Tapi masih jalan sendirian
Keberanian dan kekuatan diri
Takut, serik, trauma dan sepi
Menyelimuti
Mungkinku berjuang
Di jalan-jalan lumpur,kelikir
Tujuan yang tak tentu
Dingin kegigilan menatap ruang dinding berkaca-kaca
Ku dengar suara-suara jauh, berteriak, menikmati
Ku ikut suara tapi tubuhku yang tak mahu
Menolak kerna diriku lemah
Diperpedaya kerna itu yang nyata
Deria mentafsir segala
Lantas untuk pergi dari sini
Mendung,berkabut,berlumpur
Di tengah langit ku lihat matahari berjuang
Untuk sinar cahaya perjalananku.
Ku ikuti cahaya di langit
Yang memberi kebahagiaan walaupun sejengkal.

Tika tiada...
Cahaya..di mana dikau?
Ku lihat pucat
Ku lihat lemah
Ku lihat sesak

Turunlah dari langit tinggi
Si hujan yang dingin
Tiap titis air mengalir dikulit
Menenangkan fikiran
Pepohon turut menghijau
Kaki terus melangkah
Membawa hati yang senang
Walau ada suara yang rumit
Dipenghujung jalan kaku itu berubah
Yang pucat menjadi merah
Yang lemah menjadi kebal
Yang sesak menjadi nyaman
Kerna tempat berkabut nyatalah ceruk yg menawan.

Disisi

Dia ada disisi...
Khabarkan kerinduan
Lenyaplah sunyi
Terukir senyuman
Semahunya mendakap agar hilang cebis pilu
Biar berteman sepanjang waktu.

Dia ada disisi...
Semata untuk tersayang
Kerna masih peduli terhadap janji
Punya kasih untuk diberi
Agar hilang rasa benci dan mengerti diri disayangi.

Sunday, April 4, 2010

Perit

Wahai jiwa,
Perit tuk ucap selamat tinggal
Sejurus bertemankan air mata.

Wahai jiwa,
Perit tuk ucap selamat kembali
Kerna takut akan kehilangan sekelian kali.

Wahai jiwa,
Perit tuk melihat dia
Kerna mungkin aku kan pergi lagi.

Wahai jiwa,
Perit tuk dengar suaranya
Kerna aku tak mahu memiliki dia.

Wahai jiwa,
Kau selalu benar.
Terlalu perit tuk kembali
Kerna aku tak mahu menyakiti dan meninggalkan kali ini.

Wahai jiwa,
Aku kasihkan dia
Biarlah aku sentiasa disisi
Kerna ku tahu bahagiakan mengakhiri.

Jangan Pergi

Aku enggan kehilanganmu
Kerna sifatmu
Aku enggan kehilanganmu
Kerna kamu yang ingin dilihat
Aku senang jika kamu disini
Kerna tiada siapa dapat mengganti
Bila kau disini
Hilanglah sepi
Bila kau disini
Setiap luahan didengari

...jangan pergi.

Friday, April 2, 2010

Dia, Tiada Siapa Yang Mahu

Prejudis sifatmu.
Mengkritik budaya sendiri,
Mempersenda agama suci.
Lihat kelilingmu,
Apa yang kau saksi?
Adalah kudrat yang melarat,
Sedikit pun tiada belas.

Keji pendirianmu.
Mengguna sekalian insan untuk memuaskan nafsu,
Apa insan ini tiada maruah?
Senang dijajah.
Suaramu lantang menongkat langit,
Sedaya upaya menyeksa,
Keringat tidak berdosa yang dikerah.

Pantaslah berakhir.
Sumpahan untukmu makin menebal.
Tidak disedari, tidak pernah dikhuatiri.
Dalam senyap memakan diri.

Cinta

Murni,
Kau tahu isi hatiku?
Jika kau tak pernah jauh
Aku setia menunggu kamu.

Tulus,
Dulu aku tak mahu
Tapi kini kau yang aku mahu
Ya!
Dirimu!

Pilu,
Aku pernah rasa patah hati
Tapi kamu yang aku cari
Aku pernah serik
Tapi kenapa aku masih tertarik?

Setia,
Sungguh indah hari-hari berlalu
Biar bahagia, kita sahaja yang tahu
Tak perlu terburu-buru
Kita punya masa sendiri
Asal sahaja kau perlu aku disisi.

Thursday, April 1, 2010

Usah

Usahlah
Engkau bersedih lagi
Lupa kan la semua
Kisah luka mu
Biarkan
Saja aku disini
Jadi pelindung mu
Rawat luka mu

Biarpun kau dalam berduka
Biarpun kau dalam germbira
Usah engkau
Fikirkan lagi
Aku tetap disini
Menemani mu
Biarkan saja
Aku disini
Jadi pelindung mu
Rawat luka mu

Biarpun kau dalam berduka
Biarpun kau dalam germbira

Si Bongsu, Nur Sakinah Aisyah

Duhai manja
Duhai si bongsu
Masih berbekal botol susu di celah tempat tidurmu
Masih merengek celah ketiak ibu

Buat ayah tak senang lelap
Bising adik!
Ayah letih
Mulut tak henti bertanya
Ingin tahu apa segala
"Apa tu mama?"
"Apa tu papa?"

Ayuhai sayang...
Aku yang sulung bagai melenting setiap masa
Pening melayan karenah
Setiap persatu
Setiap waktu
Bercerita bagai satu dunia pernah dijelajah
Pernah buat aku marah
Pernah buat aku geram
Pernah buat aku tertawa

Duhai si bongsu
Sejuta rahmat aku mohon dari Illahi untukmu
Kelak menjadi solehah untuk yang mengasuhmu, mendidikmu
Aku jangan kau ikuti
Jadi lebih baik
Itu yang aku mahu

untuk adik bongsu akak, belajar rajin-rajin ye Nina. walaupun baru darjah satu!

Tak Senang

Keletak keletuk papan kekunci.

Aku bingung ni
Jari sakit ni
Mata degil
Otak menyerabut
Hati takut
Kalau dia itu dekat
Jangan cerita
Aku lekas mendapatkan dia

Pilu hati
Tak tertahan lagi
Cerita korea bagai memerli
Kasih aku rindu
Tahukah engkau bahawa hati ini tak pernah kosong sejak engkau hadir?

Kasih, aku rindu.