Thursday, December 30, 2010

Dia

Dia buat aku tersenyum
Dia buat aku tertawa
Temani sepanjang hidupku
Temani aku selamanya
Biar kita hidup bersama
Biar kita berkongsi segenap jiwa kita
Merasa bahagia
Dia bawa cahaya
Terangi hari-hari suramku
Dia bukan bulan bintang
Tapi dia tetap istimewa
Dia tetap lukisan indah yang mampu menawan hati
Jangan pergi dahulu
Jangan berhenti menyayangi
Aku tidak mahu semua yang ada disini
Percaya daku
Hulurkan tanganmu, aku pilih dirimu.

Sunday, December 19, 2010

Breath

Let my words say repentance
Before you take me be back to you
Let me call upon your name
Before you take back my life
‘Cause I know, there is only you
A place to rely my sadness and my happiness
In my prayers and by the breath of life that you give
I promise, I will be the best
I will do all the commandments, away from all prohibitions
contained in each line of the prayer of your servant

Saturday, December 18, 2010

Rahsia

Aku mahukan kisah lain
Sesuatu yang beza untuk disemai ke dadaku
Hidup aku bosan dengan pura-pura manusia
Datangkan ucapan lain supaya aku akui itu tulus
Aku mendongak lihat dada langit senja merah
Dari semua kebenaran dikatakan
Oleh itu jujur aku bersumpah
Pemikiran mereka, hati mereka
Mudahan mereka percaya
Melihat aku tidak mengerdipkan mata dikala bersuara
Aku sudah sedia walau perlu ditebus nyawa
Ku luahkan apa yang kau ingin dengar
Sesuatu yang disimpan seperti bertahun-tahun berimbun
Aku muak dengan semua yang kononnya kata tulus
Jadi hari ini aku hambur semua rahsia terbuku dalam hati
Kali ini aku tidak perlu baris ucapan yang sempurna
Dan kau pula tidak perlu mengkritik jika kau juga berdosa
Ya Tuhan, aku takjub atas kesabaran yang membawa aku jauh sebegini
Aku seperti mengejar semua bintang-bintang di kaki langit tinggi
Menebuk semua liang waktu yang ada
Cuma jangan biarkan aku menghilang
Bila sampai satu masa nanti, aku akan cerita semuanya

Thursday, December 16, 2010

Punca Yang Tiada Arah

Sempat aku lupa kisah lama
Ada rasa yang datang
Rasa menyeluk jiwa
Sekali lagi aku bercinta

Dengan dia yang tiada siapa tahu
Kisah penuh jiwa kita
Kisah segala saat kau dan aku bertemu
Hanya kau dan aku, tiada mereka

Minggu berlalu pantas
Mindaku lupa mana asalnya
Namun jiwaku tiada cemas
Cuma terlupa apa puncanya

Kau semakin pudar tiap hari
Mungkin hati ini yang bijak memutar rasa
Puasku mencari punca tiap hari
Kau semakin lupa, padamkan kisah kita

Apa silapnya kali ini
Apa kurangnya dalam hati ini
Luka yang bertandang lagi
Bersama kecewa tiada henti

Tuesday, December 7, 2010

Difficult

Complex situation
Here is our place
And we still walk alone
The courage and strength
Scared, tired and traumatized
Wrap all together

We still fight in the street of mud and blood
The aim is not necessary
Cold blood stare glazed on the wall area
We hear the voices, shouting in fear
We follow the sound and all we see is disaster
Interpret all the sensory

Lets run away far from here
Leave the dark clouds and grieve misty
In the middle of the sky we see the sun struggling
We follow the light in the sky
Despite the distance that gives happiness
‘Cause we all look pale
‘Cause our view is weak
And all we see is difficulty

Come down from the sky
The cold rain
Every drop of water flow to skin
Bring us the happy heart
Victory for cold atmosphere
End of the road turns white light,forgiveness
Not a pale red again
Not a weak immune
Just a warm crowd to be comfortable,happiness
For a lovely misty glory recesses

Sulit

Situasi kompleks
Tapi ini adalah tempat kita
Dan kita masih berjalan sendiri
Keberanian dan kekuatan
Lelah dan trauma
Berpadu semua bersama

Kita masih berjuang diatas jalan berlumpur dan berdarah
Tujuannya tidak diperlukan
Menatap darah dingin dikilapkan pada serata dinding
Kita mendengar suara-suara, berteriak dalam ketakutan
Kita mengikuti suara itu dan semua yang kita lihat adalah bencana
Interpretasikan semua deria

Mari beredar jauh dari sini
Biarkan awan gelap yang berduka dan berkabut
Di tengah-tengah langit, dan lihat matahari berjuang
Sambil mengikuti cahaya di langit
Walaupun tidak pasti jarak yang memberikan kebahagiaan
Kerana kita semua terlihat pucat
Kerana pandangan kita terlalu lemah
Dan semua yang kita lihat adalah kesulitan

Turunlah dari langit
Hujan yang teramat dingin
Setiap titis aliran air jatuh ke kulit
Datangkanlah kepada kami kesenangan hati
Kemenangan untuk suasana harmoni

Akhir jalan menyala putih yang terang, kemaafan
Bukan lagi merah pucat
Bukan lemah badan
Hanya umat yang bahagia untuk menjadi nyaman,kebahagiaan
Untuk relung berkabut bertukar pada kemuliaan yang indah

Sunday, November 14, 2010

The Silence

(I)
Evening breeze
The pulse is caress
Feel cold and stiff
I don’t have anyone here
Light and laughter
In every corner
What is it with my heart?
It feels empty
In the middle of the city
Everyone is screaming
But this lips locks
Watching my behavior
Sitting next to my dead body

Silently

(II)
Watch again everything that I've done
On the silver screen
Where there's no sun
Then asked my heart, "is that me in the past?"
My body is weak and I could not speak
No power and no chance
Just to live again
Because I'm the dead body
Feel the sadness that nothing stops

Sadness that there is no peace

Wednesday, November 3, 2010

Benjamin

Suara dia..
Si dia yang sering menglipur lara
Mana pernah dia tahu apa yang ku fikirkan
Ya,tentang dia..

Si dia tuan empunya nama
Wahai saudara, suaramu yang merdu bikin hati layu
Jangan pernah berhenti berlagu kerana itu warna-warni variasi hidupmu
Dalam dia aku kagumi dirimu

Tiada terlupa kerana itu kurniaan Maha Esa
Namun apa yang ku harapkan
Kau berlagulah dalam harmoni senantiasa
Mungkin kelak kau bertemu bahagia

Wednesday, October 27, 2010

Biarkan Aku

Jangan selalu ada untukku
Aku bimbang
Jangan terlalu pesan padaku
Aku ragu
Jangan terlalu mengambil tahu
Aku takut

Kerana jika kau ditakdirkan pergi
Siapa 'kan menemaniku?
Kerana jika kau tiada endah lagi
Siapa 'kan laku begitu?
Kerana jika kau terus menyepi
Siapa 'kan gagahi diriku?

Jika bukan diriku sendiri!

Maka biarlah aku berdikari
Agar pandai membawa diri
Maka biarlah aku bermuhasabah
Agar menjadi manusia berakal
Maka biarlah aku terus mengaji
Agar senang hidup dikemudian hari

Dapatku lakar kehidupan harmoni

Thursday, October 14, 2010

Dia Berikan Aku Seorang Ibu

Bangun seawal menyapa dingin subuh

"Bangkit anakku", kata ibu

Liat tubuh bagai rantai iblis melilit
Atas jasa ibu selama sembilan bulan aku dikandung
Atas izin-Nya aku celik mata dengan zahir batinku dalam sebaik ciptaan
Apa salahnya kira aku mohon keberkatan pada-Nya
Biar beribu kali
Biar dicucur rahmat untuk ibu
Hanya ibu yang berkerah dengan anak mudanya ini

Subuh hening jangan pergi
Kerna aku nyaman pada rasamu
Jauh dari hiruk pikuk manusia rakus
Dingin air menuruni kulit pagi itu
Ku ingat lagi

Bersujud untuk subuh itu
Entah kali keberapa jika tanpa ibu, aku tiada di dunia ini
Wahai ibu, jangan tinggal aku dulu ya
Aku mahu kamu sentiasa disisi
Lebih dari segalanya jika mahu, nyawa 'kan ku gadai untukmu

Ibu.

Wednesday, October 13, 2010

It's About You

I can’t make a guess
I can’t read your mind
It’s about you

You make me asking
Always in my heart
It’s about you

What if finally i fall in love with you
From the lack of you to the better
What if everything will come true
This could be the most beautiful moment

So many stars
As many as my questions
It’s all about you

Monday, October 11, 2010

Kekasih Terindah Untuk Si Jelik

Aku adalah apa yang kau lihat di hari ini
Perempuan yang cuba hilangkan perangai jelik yang memalukan itu

Tapi ia lucu katamu!

Bukan aku menyangkal atau menunda fakta
Atau elak dari konfrontasi
Kerana aku kurang bijaksana
Bagi setiap garis-garis kehidupan

Jika kau bertanya padaku
Bercelaru perasaanku
Malu mahu berterus terang
Banyak yang perlu kau tahu

Puisi ini untuk kekasih terbaik
Jangan gentar dengan kata-kataku
Kerna kamu sangat menakjubkan
Sesak nafasku seketika
Adakah dia untukku?

Sepatutnya aku harus berani
Bahkan si buta pun mampu mentafsir diriku
Jangan tangguh lagi, masa pantas berlalu
Tibalah hari dimana kau dan aku
Mendefinisikan segalanya dengan fikiran yang terbuka

Ketika itu sayang....

Jika kau mahu bertanyakan perasaanku
Gembiralah yang akan ku ucapkan
Tidak mahu ragu terusku turuti
Tidak mahu kau terlepas dariku

Sepertama Kali Untuk Berharap Lagi

Mulakan segala yang lama pada satu kisah yang baru
Soalnya, adakah bahagia?
Masih lagi mencari jawapan itu
Rungkai apa yang tertinggal
Ungkap apa yang tersimpan

Mula lebih teguh dari dahulu
Mula melangkah jauh dari kisah lalu
Begitu indah cinta tapi perit jika hilang
Begitu manis kasih tapi resah jika pudar

Pudar....

Bukan menyalahkan sesiapa
Jauh pula tiada rasa syukur
Cuma mahu merasa bahagia suatu ketika

Inspirasi separuh hidup
Erti ikatan suci
Dunia akhirat

Hanya satu
Ada sesiapa mahukan ia?

Jangan Halang

Aku jatuh hati lagi
Kali ini selalu saja yang menghalang
Situasi sama berulang
Tidak mahu
Mahu tidak
Atau lepas saja
Tolak semua
Tolak Segala

Izin aku tahu siapa dalang disebalik jiwa getar
Supaya aku tikam biar terbongkar semuanya
Aku mahu tahu apa dihujung sana
Lepaskan aku sentuh air jernih itu
Mahu panas, dingin aku yang rasa
Cukup rayumu
Jangan layankan diriku lagi

Friday, October 8, 2010

September

Tiada apa yang berlaku pada dia?
Bagaimana dengan segala yang dicurah?
Mana?
Dimana?

Sudah lupa agenda segala?
Mahu bangkit hal dunia?
Layakkah?
Apa mampu?

"Jangan berumah di tepi pantai kalau takut akan ombak"

Buat malu kaum saja
Ah!
Persoalan dibalas jawapan dusta
Sekalian, tolonglah..buka mata!

Perang Pertama

Runtuhan itu yang menemukan kita
Deruman dentuman bingit memekak memecahkan suasana sepi malam ku
Cuma nama-Mu yang aku sebut
Bait kalimah suci-Mu yang ku lafaz dan ku dengarkan setiap malam

Bila ku tahu diri di cintai
Hilang rasa gentar menyentap jiwa
Kaki melangkah dan terus berlari
Aku mahu menemu diri-Mu

Setiap sujud siang malamku
Itulah tiang jiwa ragaku
Setiap alunan suaraku
Itulah hiasan batinku

Wahai kekasih yang dicintai
Aku milikmu
Jika ini hakikatnya
Aku serahkan jiwa dan ragaku

Amin amin
Ya rabbal alamin

Detik Itu Menunggu

Lekas pulang ke mari
Supaya aku dapat genggam jemarimu
Lekas berlari ke mari
Supaya aku dapat dakap dirimu!

Ah..benci menunggu
Segala serba bersalah
Segala serba tak kena
Rimas dengan keliling

Aku cuma mahu kamu
Menelan semua yang terpaku
Tenggelamkan keresahanku
Nyamankan selalu cinta ini

Tuesday, August 31, 2010

Sayang, Dengarkan Aku Disini

Tiap apa yang mendatang, singgah dalam hati ini
Itulah yang ku sambut dengan tenang
Pingin sekali aku punya cinta yang bukan untuk sementara
Tapi untuk aku bawa sampai syurga
Untuk aku semai dalam hidup semua
Barangkali aku sudah letih menanti
Barangkali aku sudah lesu untuk mencari
Tuhan Maha Mengetahui tolong aku disini
Mana mungkin aku bisa berdiri tanpa rahmat-Mu
Tidak mungkin aku terus berlari tanpa izin-Mu
Cinta hadir saat aku tidak tahu dimana mulanya bibit itu
Cinta pergi saat aku baru mula menyatakan rasa bahagia
Cukup sekadar senyum, kata putus dari dia
Entah kenapa bagai lali diperlakukan sebegitu
Cukup sekadar kata tenang, senyum dariku seperti selalu
Hilang sebuah lagi rasa yang aku jaga sepenuh hati
Apa dia tak pernah merasa? apa dalam hatimu sayang?
Mahu aku bersua dirimu untuk akhir kali
Sebelum aku pergi
Bisikkanmu yang memendam rasa
Segala keangkuhanmu akan ku redakan
Tiada lagi aku meradang, tiada lagi aku lindung amarah

"Aku cuma perlu hadirmu disisi,
Walau untuk yang terakhir kali"

Parasit

Jangan toleh lagi
Kau mahu pergi
Pergi
Jangan kata lagi
Kau mahu bebas
Lepas

Tak perlu kamu
Tak pernah lintas dalam fikiran
KAMU

Kalau datang meleseh
Cuma buang masa
Memang kau disisih
Tidak pernah lama

Sekejap biru
Haru
Sekejap merah
Telagah

Jangan dekat lagi
Aku mahu kau, tidak akan pernah kembali

Friday, August 27, 2010

Pelindung

Salam
Cetus perbualan
Tawa hela sambut gembira
Tak pernah bersua tapi sudah jatuh cinta

Aneh jika tiada
Rasanya kita sudah ditemukan dahulu
Cuma bukan seperti selalu
Mungkin juga pada waktu lalu

Tapi tiada siapa yang perlu tahu
Ini cerita engkau
Ini cerita aku
Ini cerita kita

Permulaan yang baru yang belum berpenghujung
Hati makin teruja kian merelung
Yang penting kita serasi
Suka duka kita kongsi

Jaga dirimu
Kita bicara lagi di lain kali ya!

Wednesday, August 25, 2010

Dia Melihat

Salam dibisik
Langkah kaki kanan
Harap tiada yang tersadung
Ku arah mata liuk lintuk lilin biru
Seram sejuk
Hitam pekat
Bukan gentar
Manusia kerdil
Terbiasa rasa kecewa
Mudah terpedaya
Asal iman penuh di dada
Aku harung semua
Aku baik, apa yang ku rasa
Aku baik-baik sahaja disini
Asal kau selalu ada

*senyum*

Tuesday, August 24, 2010

Raya Kita

Hati sayuku mengenangmu
Bila tak bersama
Mungkin inikah takdirku
Bila kau berjauh

*Semoga
Berbahgia
Di hari raya yang mulia
Ku tiada bersamanya
Bergema takbirnya
Bersama meraikannya
Bermaaf sesama kita
Pulanglah di hari raya kita
Hati sayuku mendengarnya
Suara takbir itu
Mungkin kau tak dapat bersama
Menyambut hari raya

(ulang chorus *)

Hati sayuku mendengarnya
Suara takbir itu
Ku akan terus menunggumu
Menunggu di pagi raya kita

video

Terima kasih, Ojex :)

Tuesday, August 17, 2010

Sesekali

Angin, hujan
Aku sendiri
Angin, hujan
Utus salamku pada dia
Yang dirindui

Dua Rasa

Hey kasih, kau sabar jelita
Namun haruskah semuanya tahu?
Hati penuh kasih
Jiwa penuh derita

Beza

Kali ini berbeza
Kali ini terpisah
Jauh
Terlalu jauh
Tiada ungkapan mahu aku lontarkan
Rindu
Menyentuh kalbu
Tuhan saja yang tahu
Lebih baik ada
Dari aku hilang selamanya

Saturday, August 14, 2010

Pergi

Sampai bila harus begini?
Mana noktah kata berhenti
Ada lagi kisah sendiri
Aku enggan dengar, pergi mati
Aku muak seribu alasan diberi
Aku mahu lerai sampai disini
Mahu henti cukup disini
Biar semua kata sabar
Aku hilang percaya tanpa sedar
Apa yang aku mahu kini
Henti, aku mula benci
Henti, aku mengakhiri

Cukuplah cuma cintaku pada HAKIKI.

Wednesday, August 11, 2010

Cinta/Kasih Yang Pergi

Saat senja melerai tabirnya
Terasa dingin malam menyentuh jiwa
Tiada sinar indah bintang menyeri
Resahnya tiada yang bisa mengerti

Ku sepi
Ku sendiri
Teringat
Kenangan lalu

Kau pergi
Kau berlari
Tersisih
Kenangan lalu

Saat kau melangkah jauh meninggalkan diriku
Terlaluku amat merindui dirimu
Andai kasih masih ada
Tidakkan terlerai cinta

Tika kau hilang dari sisiku
Saat duka menemani seluruh hidupku
Lenyap sudah separuh nafasku
Sungguhku terasa kehilanganmu

Tiada pernah henti air mataku bila terkenang tentang dirimu
Biar rasa ini terpendam sampai akhir nanti
Andainya kau masih beri ku peluang kedua kalinya
Pastiku takkan persiakan segala yang indah

Maafkan segala dosaku
Tiada kata mampu aku ungkapkan
Maafkan segala kata benciku yang dulu
Semua kini adalah penyesalan

Kiranya saat indah itu mampu kuputar
Pastiku tunggu dirimu
Kiranya saat cinta kita cuma sebentar
Relaku serah hatiku

p/s:tajuk lagu dan lirik lagu masih dalam proses perbincangan.doakan kami semoga berjaya ;)

video

Tuesday, August 10, 2010

Salahkah Ku

Apa yang dimahukan jika kerna begitu
Apa yang kau mahukan jika engkau sendiri

Sedaya ku menjaga hati mu
Sedaya ku bertahan hendak mu
Lepaskanlah derita

Salahkah ku menangis
Tinggalkan aku
Salahkah ku bermimpi
Lepaskan aku
Jika ku tak mengerti
Sedarkan aku
Jika ku tak kembali
Mimpikan aku

Aku ingin slamanya kau dan aku bersatu
Aku ingin rasakan nikmat cinta selalu

Sedaya ku menjaga hati mu
Sedaya ku bertahan hendak mu
Lepaskanlah derita

Salahkah ku menangis
Tinggalkan aku
Salahkah ku bermimpi
Lepaskan aku
Jika ku tak mengerti
Sedarkan aku
Jika ku tak kembali
Mimpi kan aku

Hanya ada cinta ku yang terindah
Untuk aku dan dia.

video

lagu dan lirik oleh Ojex, kesinambungan dari puisi Sedih oleh saya :)

Wednesday, August 4, 2010

.....

"bermula suatu kisah cinta yang tak pasti asal usulnya dari mana, namun si dia yang setia dan sabar dengan kekasihnya mempertahankan rasa cinta selagi terdaya.

sampai suatu masa dia harus pergi mencari cinta yang lain, yang dianggap lebih baik untuk dirinya.
barulah si kekasih terasa kehilangan.
namun yang sama berlaku.
entah mengapa kesedihan sentiasa bersama kisah cinta si dia, meski bukan bersama kekasih yang dahulu.

setelah terlihat kesedihan yang selama ini mengaburi cinta mereka, baru kini kekasih terasa mahu menebus kesilapan lama.
si dia yang masih ragu untuk mempercayainya kini memberi peluang, namun cuma hanya mampu mendengar dan meluahkan apa yang terbuku dihati.

kekasih kini sendiri, si dia masih mencari cinta sejati.
namun siapa yang tahu, takdir yang menentukan kisah cinta mereka."

setulusnya
hati ini ada kamu

setulusnya
cinta ini masih untukmu

setiap detik aku mahu senyum itu
namun kini kau menjauh

maafkan segala dosa laluku
maafkan segala kata benciku padamu

tiada kata mampu aku ungkap
semua kini adalah penyesalan

dengarlah rintih kasihku walau sekejap
dan biar masa yang menentukan

selagi nafas masih ada
tiada putus kiriman doa

agar akhir nanti
bahagia mengakhiri

serahkan jiwamu padaku
biarku jaga hingga akhir waktu

p/s:kepada nazri dan asri, ini cuma rough idea! :)

Monday, August 2, 2010

Sedih

Sedaya menjaga hati
Sedaya bertahan, diam dengan kehendak
Bersuara, kerana itulah diri
Namun semua bilang tidak

Apa yang dimahu
Jika bukan begitu
Untuk apa bertahan?
Jika ianya beban

Lepas...
Ini derita yang dibalas
Tinggal sendiri...
Jika gagal sebagai penyeri

Ini bukan cahaya lagi
Pergi
Biarlah bebas
Lepas

Terakhir

Hilang upaya
Letih tak terdaya
Lesu lemah
Apa hujung cerita kita

Perselisihan
Aku bersalah
Itu bukan pilihan
Aku harus terus mengalah

Aku pilih untuk cuba
Langkah pergi
Tanpa dirinya
Mungkin dia lebih mengerti

Tuesday, July 13, 2010

Sepi

Hanya engkau dewiku
Dengarkan rintihan hatiku
Hatimu ada
Hatimu bisa
Padaku

Aku inginkan waktumu
Andai kisah kita berlalu
Hatimu ada
Hatimu bisa
Padaku

Kau membuat
Diriku
Merindui
Dirimu
Aku sepi
Oh tanpamu
Hanyaku mahu
Dirimu

Masa kita berlalu
Tiada kata untukku
Kau berlalu
Tanpa kata
Padaku

Kau membuat
Diriku
Merindui
Dirimu
Aku sepi
Oh tanpamu
Hanya ku mahu
Diri mu

Lagu dan lirik sepenuhnya oleh Muhammad Zedren (Ojex-Grey Sky Morning)

video

Monday, June 28, 2010

Puisi Dari Hati

Jari jemari halus menyentuh lembut
Alunan indah menata lagu
Begitulah hatiku
Berlagu indah syahdu
Sungguh kau jauh
Jauh dari pemandangan mataku
Namun aku tahu
Sayang itu tetap kamu
Kau harus tahu
Sayang itu tetap kamu

Setiap bibit garis puisi
Berlagu indah pandangan mata
Hati menguntai setiap patahnya
Kau perlu tahu aku menulis bukan mahu sorak manusia
Aku menulis kerna bicaraku tidak seperti tulisanku
Kau dan aku tahu tulus hati ini
Kau dan aku tahu suci kasih ini, dalam setiap doaku

Indah alunan merdu
Begitulah senyum dibibirmu
Satu persatu kita sulami kasih dari hati
Tidak perlu bicara panjang
Kerna mata hati ini kasihnya infiniti
Buat dirimu, hatimu, hidupku.

Thursday, June 24, 2010

Derita Untuk Dunia

Dunia penuh dengan penderitaan
Tiada lagi kasih sayang tapi hanya kesedihan
Yang menawan dunia dan terlibat dalam bencana
Jika aku bisa mengubah dunia
Akanku hidupkan dengan cinta
Kemurnian yang putih
Tiada suram!

Aku tidak mengerti alam
Yang sudah tiada watak
Dimana martabat?
Murah dan mudah
Bumi telah pecah dibelah bencana!